Home » » » 9 Pribahasa Bahasa Sunda TRADISIONAL Warisan Kolot Baheula!

9 Pribahasa Bahasa Sunda TRADISIONAL Warisan Kolot Baheula!

Ditulis ku: Tiy4ns | Monday, May 23, 2016

Bagikeun Ka :


Pribahasa Sunda TRADISIONAL Warisan Kolot Baheula



Dalam kebudayaan sunda dikenal banyak sekali akan pepatah serta pribahasanya, hal tersebut tentu saja bertujuan untuk bekal, agar kita dapat selaras dengan alam serta sesama makhluk hidup. Langsung saja, dibawah ini saya tuliskan 9 pribahasa bahasa sunda dari nenek moyang (kolot baheula), semoga bisa bermanfaat.

9 Pribahasa Bahasa Sunda Tradisional Dan Artinya


9 pribahasa dan pepatah bahasa sunda TRADISIONAL warisan kolot baheula (Nenek moyang)

1. "Hana nguni hana mangke, tan hana nguni tan hana mangke, aya ma beuheula aya tu ayeuna, hanteu ma beuheula hanteu tu ayeuna. Hana tunggak hana watang, tan hana tunggak tan hana watang. Hana ma tunggulna aya tu catangna."
Artinya: Ada dahulu ada juga sekarang, bila tidak ada dahulu maka tidak akan ada sekarang, karena adanya masa silam maka ada masa kini, bila tidak ada masa silam takan ada masa kini. Ada tunggak tentu ada batang, bila tak ada tunggak tak akan ada batang, bila ada tunggulnya tentu ada batangnya. Intinya segala sesuatu pasti ada sebab serta akibatnya.
2. "Kawas gula eujeung peueut" Artinya: hidup harus rukun dan saling menyayangi, tidak boleh berselisih.
3. "Mulah marebutkeun balung tanpa eusi" Artinya: jangan memperebutkan perkara yang tidak ada gunanya sama sekali.
4. "Mulah ngaliarkeun taleus ateul" Artinya: jangan pernah menyebarkan perkara yang bisa menimbulkan keburukan dan keresahan.
5. "Mulah nyolok panon buncelik" Artinya: jangan berbuat sesuatu di hadapan orang lain dengan maksud untuk mempermalukannya.
6. "Buruk-buruk papan jati" Artinya: berapapun besar kesalahan saudara atau sahabat kita, mereka tetap saudara kita.
7. "Kudu nyanghulu ka hukum, nunjang ka nagara, mupakat ka balareya" Artinya: harus menjunjung tinggi hukum, berpijak kepada ketentuan negara, dan bermupakat kepada kehendak rakyat.
8. "Bengkung ngariung bongkok ngaronyok" Artinya: bersama-sama dalam suka dan duka.
9. "Nyuhunkeun bobot pangayon timbang taraju" Artinya: memohon pertimbangan dan kebijaksanaan yang seadil-adilnya, memohon ampun.

Nah demikianlah 9 pribahasa tradisional bahasa sunda kolot bahela atau dari nenek moyang, tentu saja ada banyak sekali pribahasa maupun pepatah sunda ini. Demikian yang bisa saya tuliskan dan terimakasih atas waktunya, wassalam.


Share:

Facebook Google+ Twitter
Hatur nuhun parantos nyempetkeun waktos kanggo maos Pepatah sunda / Pribahasa sunda tina judul 9 Pribahasa Bahasa Sunda TRADISIONAL Warisan Kolot Baheula! Hatur Nuhun..

Mangga pasihan koméntar, kritik, sareng saran kanggo artikelna (koméntar panginten badé ditingali heula, sateuacan di tampilkeun).