Wilujeng Sumping di Basasunda.com^_~

Ciri-Ciri Dan Jenis Sajak Dalam Bahasa Sunda Lengkap!

by Kustian , at March 22, 2019 , have 0 komentar

Semoga pada artikel yang berjudul ciri-ciri dan jenis sajak bahasa sunda ini juga sekaligus dapat menjawab salah satu pertanyaan temen-temen yang menanyakan seperti ini "sebutkeun ciri-ciri sajak bahasa sunda?" yang ditanyakan melalui komentar yang lalu.

Nah, pada artikel tentang ciri dan jenis sajak atau puisi ini, nantinya akan dijelaskan pula dengan menggunakan bahasa sunda mengenai materi jenis-jenis sajak sunda.

Tapi, sebelum mengenal lebih jauh, alangkah baiknya kita membaca artikel yang sudah di bahas pada kesempatan sebelumnya.


Baca juga:
1. Unsur-unsur dalam sajak sunda
2. Mengenal nilai sajak dan contoh sajak sunda yang baik

Ciri-Ciri Sajak Sunda

Ciri-Ciri Dan Jenis Sajak Dalam Bahasa Sunda Lengkap

Seorang kritikus sastra yang bernama I.A richards, pernah menyebutkan bahwa sajak itu memiliki maksud yang tetap atau tidak berubah. Richard juga menyebutkan beberapa ciri sajak yang merupakan hal atau ciri-ciri secara batin.

1. Memiliki unsur inti, pokok atau tema (sense)

Sajak memiliki unsur inti, pokok, atau yang biasa kita sebut dengan tema (sense). Tema merupakan judul yang diceritakan dalam keseluruhan isi sajak, maka tema ini disebut juga sebagai inti pokok dari masalah yang disuguhkan.

2. Adanya sikap atau rasa (feeling) dari seorang penyajak

Yang kedua adanya sikap yang diceritakan oleh penyajak, atau yang disebut dengan rasa. Rasa penulis sajak yang satu dengan yang lain tentu saja tidak sama, misalnya dalam melihat sisi dari suatu masalah atau persoalan. Baik itu rasa simpati, antipati, yang bisa kita diperhatikan dari diksi yang digunakannya.

3. Adanya empati atau nada (tone)

Ketiga, adanya empati atau ketertarikan, respon dari pembaca terhadap sajak yang disuguhkan melalui diksi atau yang disebut dengan nada (tone). Nada-nada yang ditangkap oleh pembaca tentunya berhubungan dengan tema dan rasa penyajak.

4. Adanya tujuan amanat (intention)

Yang ke empat atau yang terakhir ini, dalam suatu sajak biasanya terdapat tujuan berupa amanat dari penyajak itu sendiri untuk pembacanya, yang disampaikan melalui sajak yang dibuatnya.

Ciri-Ciri Lahirnya Suatu Sajak

Ciri-Ciri Lahirnya Suatu Sajak

Selain apa yang sudah dijelaskan oleh richard di atas, sastrawan yang bernama morris juga pernah menyebutkan bahwa menulis sajak itu harus melalui metode dan sarana yang diperlukan.

Jadi, nantinya kita bisa mengamati sebuah tulisan tersebut, apakah bisa disebut sajak apa tidaknya. dan berikut adalah ciri-cirinya.

1. Sajak memiliki diksi atau kata-kata yang dipilih penulis

Pertama, adanya diksi atau kata-kata yang dipilih oleh seorang penyajak untuk menyampaikan ekspresinya.

2. Adanya imajinasi atau daya bayang

Kedua, adanya imajinasi atau daya bayang yang dapat di indrawi oleh sang penyajak, berdasarkan diksi atau kata-kata yang dipilihnya.

3. Adanya kata-kata yang nyata atau bahasa yang nyata

Ketiga, adanya kosa kata yang nyata atau bahasa yang nyata. Namun, pada umumnya bahasa khusus ini bukanlah kosa kata umum yang abstak, melainkan kata yang dianggap sesuai dengan tema sajak yang di tulisnya.

4. Adanya majas atau kata kiasan

Ke empat, adanya majas atau kata kiasan, seperti bahasa figuratif yang disebut juga sebagai gaya bahasa.

5. Adanya wirahma atawa purwakanti

Purwakanti ini mempengaruhi dan dipengaruhi oleh ciri-ciri batin dari point yang ke empat diatas. Alunan rima atau bunyi yg sama pada beberapa kata, dalam sastra sunda sendiri purwakanthi ini berasal dari kata purwa yg artinya awalan, dan kanthi yang artinya menggandeng atau mengulang, kata yang sudah disebutkan.

Purwakanthi sering digunakan dalam sajak, yang biasanya berisikan nasihat atau petuah-petuah kehidupan. Umumnya disampaikan secara ringkas, dengan padanan kata bersajak yang pas, sehingga terkesan indah sekaligus mudah di ingat.

Jenis-Jenis Sajak Sunda

Jenis-Jenis Sajak Dalam Sunda
Pada artikel dibawah ini akan dijelaskan pula jenis-jenis sajak atau rupa-rupa sajak yang akan dituliskan kedalam bentuk bahasa sundanya. Berikut, langsung saja di simak penjelasan dari materi yang berisi jenis-jenis sajak dalam bahasa sunda.

Ditilik tina wangun jeung eusina, sajak teh rupa-rupa ayana. Semi, (1984: 94-95)
nyebutkeun yen rupa sajak nurutkeun wangun mentalna aya opat nu utama, nyaeta:

  • Epik
  • Naratif
  • Lirik
  • Dramatik

Tapi di dieu aya rupa sajak sejenna nu ditambahkeun, nyaeta:

  • Didaktis
  • Satir
  • Romansa
  • Elegi
  • Ode
  • Himne


Jenis Sajak Sunda

Nah dihandap ieu mangrupakeun pedaran hiji-hiji ngenaan kana jenis-jenis sajak anu disebutkeun di luhur, ti hiji nepi ka sapuluhna.

1) Sajak Epik

Sajak epik teh sajak panjang nu nyaritakeun tokoh-tokohna gagah perkasa ngabela bebeneran. Ieu sajak nyaritakeun para pahlawan nu aya patalina jeung legenda, kepercayaan, atawa sajarah. Sajak epik dibedakeun antara folk epic jeung literary epic.

Folk epic mah biasana dilagukeun, mun di urang mah carita pantun nu ngadongengkeun para paraja Pajajaran. Sedengkeun Literary epic mah pikeun dibaca, keur dipikapaham maksudna. Nu mimiti nulis sajak epik (literary epic) dina bahasa Sunda nyaeta Ajip Rosidi, judulna "Jante Arkidam", taun 1956.

2) Sajak Naratif

Sajak naratif nyaeta sajak nu ngagambarkeun kapahlawanan atawa kasangsaraan hirup nu karakter palakuna basajan.

Dina ieu sajak ngandung suasana carita, lakon, perwatakan, setting, atawa runtuyan kajadian nu tangtu nepi ka saperti carita biasa dina wangun prosa, ngan ditulisna dina wangun sajak.

Balada kaasup kana ieu sajak naratif. Kudu dibedakeun antara folk ballad jeung literary ballad, minangka ragam sajak nu nyaritakeun kisah kahirupan manusa ku sifat-sifat kamanusaan nana: kanyaahna, katimburuna, dengki, sieun, kahariwang, kasangsara, kabungah, cinta, jsb.

Rupa sajak sejen nu kaasup kana ieu sajak nyaeta poetic tale minangka sajak nu eusina dongeng-dongeng rakyat. Conto sejen epik naratif nyaeta "Madraji" karya Sayudi.

3) Sajak Lirik

Sajak lirik teh sajak nu ngebrehkeun eusi jeng batin panyajakna. Tangtu bae lahirna ieu sajak dibarengan ku pangalaman, sikep, jeung suasana batin panyajakna. Sajak lirik kiwari nu loba ditulis ku panyajak Sunda.

4) Sajak Dramatik

Sajak dramatik nyaeta sajak nu objektif ngagambarkeun paripolah hiji jalma, boh ku wanda lakon, boh ku wanda dialog, boh ku wanda monolog, nepi ka katangen ayana gambaran kisah nu tangtu. Dina sajak dramatik, panyajak nyaritakeun dirina atawa jalma sejen ngaliwatan tulisan monologna.

5) Sajak Didaktis

Sajak didaktis nyaeta sajak nu eusina sacara umum mipikaboga ajena-ajen atikan tur jelas katiten dina basana.

6) Sajak Satir

Sajak satir atawa satirik nyaeta sajak nu ngandung sindiran atawa kritik kana ka teu adilan jeung ka teu beresan nu aya di masarakat.

7) Sajak Romance atawa Romansa

Ieu sajak eusina ngeunaan carita atawa ekspresi cinta hiji jalma ka jalma nu dipikaasihna.

8) Sajak Elegi

Sajak elegi teh sajak kasedih ti panyajak ka nu ditujulna dina sajakna.

9) Sajak Ode

Sajak ode nyaeta sajak nu eusina puja-puji ti panyajak ka hiji jalma atawa hal-hal nu ditujulna, biasa mibanda jasa atawa sikep kapahlawanan. Dina Semi mah (1984: 95), Ode teh bagian tina Epik Naratif.

10) Sajak Himne

Ari sajak jenis himne teh sajak nu eusina mangrupakeun puja-pujian ka Gusti atawa ekspresi mikacinta kana lemah cai, sareng lain sajabana.

Artikel Patali:
[UPDATE] Kumpulan Contoh Sajak Bahasa Sunda Pilihan!

Demikianlah penjelasan sajak yang bisa disampaikan, mohon maaf apabila terdapat kesalahan dalam penulisan materi seputar ciri-ciri sajak beserta jenis-jenis sajak bahasa sunda diatas, semoga bisa bermanfaat untuk bahan pembelajaran bersama, terimakasih atas waktunya.




Ciri-Ciri Dan Jenis Sajak Dalam Bahasa Sunda Lengkap!
Ciri-Ciri Dan Jenis Sajak Dalam Bahasa Sunda Lengkap! - written by Kustian , published at March 22, 2019, categorized as Sajak Puisi Sunda . And have 0 komentar
No comment Add a comment

😱 Mangga pasihan koméntarna nu aya patalina sareng artikel nu di bahas, sabab kacida bungahna mun abdi kenging eupan pangrojong ti sadaya. Hatur nuhun!

Cancel Reply
GetID
Copyright © 2019 Basa Sunda - Facebook Page
Crafted with by Kustian Blogger